Selamat Datang, Labuan Bajo ! Yeey...

Monday, January 13, 2014


Langit mendung bergelayut sore itu, hujan rintik-rintik mulai turun di Bandara Perintis Hasan Aboeroesman, Ende. Tapi hal itu nggak menyurutkan pesawat Garuda Explore untuk tetap terbang. Wah baru pertama kali ini aku mencoba naik Garuda, walaupun garuda bayi. 
Didepan Garuda Bayi
Asal tahu ya temen-temen, Garuda Explore merupakan keluaran baru dari Garuda, kalau nggak salah jenis pesawat  ATS, yang digunakan untuk mengunjungi kota-kota kecil di Indonesia, terutama di NTT yang memiliki banyak bandara perintis di setiap ibukota kabupatennya.  Namanya saja explore, jadi dibuat menjelajah dong, kayak Dora the Explorer.
Nih, aku dasar anak kampung, haha. Seminggu bisa naik pesawat 3x dengan maskapai penerbangan yang berbeda-beda. Saat naik, aku selalu rebutan duduk di pinggir jendela sama teman-temanku. Tadi aku dapat tempat duduk di dekat jalan, aku ribut banget karena nggak dekat jendela, jadilah saat pesawat jalan aku langsung pindah ke kursi paling belakang yang kosong, dekat jendela.
Saat itu penumpangnya banyak yang bule, pilotnya aja bule. Maklum lah, penerbangan ke Labuan Bajo dan Denpasar kan tujuannya wisata termasuk aku juga, bukan OJT tapi wisata  :P
Awan dan nusa yang indah !
Sekitar 30 menit melayang di udara, dengan disuguhi pemandangan dataran Flores, lautan yang penuh dengan pulau yang berbiku-biku, kapal-kapal nelayan, mega putih yang bagaikan permen kapas, bahkan pelangi juga, karena baru saja hujan. Awesome !
Bandara Komodo menyambut kami berlima. Kami dijemput oleh pihak PLN untuk menghadiri pertemuan kecil-kecilan di Rayon Labuan Bajo. Berjalan melintasi kota Labuan Bajo….ternyata cukup sepi dan banyak anjing -_-
Karena belum menemukan kost, maka kami berlima menginap di penginapan dekat pelabuhan Labuan Bajo. Sebelum ke penginakpan, kami sempat nongkrong dulu di dekat pelabuhan. Waw, sunset nya bagus banget sore itu ! Warnanya emas berpadu dengan birunya angit, putihnya awan dan pulau-pulau kecil yang mengitarinya. Indah nian :)
Das ist
schöne Sonneruntergang !

Keesokan harinya, kami sempat mengunjungi gua batu Cermin di Wae Kesambi. Dari pintu masuk hingga ke mulut gua kira-kira berjarak 200 m dinaungi dengan bambu-bambu yang hijau dan sejuk . Banyak stalaktit dan stalagmite yang terbentuk dari  ribuan tahun yang lalu. Di Gua merupakan habitat kaki seribu doreng hitam dan kuning, jadi jangan kaget ya :)

Tapi sayang sekali karena cukup gelap, maka kami tidak melanjutkan perjalanan hingga ke pusat gua, jadi cukup menikmati angin segar dari mulut gua yang sempit dan gelap saja :P
Hayo sapa yang nggak betah lihat pemandangan indah nian kayak gini !
Nggak nyesel aku ada di Labuan Bajo, betah bangeeet !

You Might Also Like

4 comments

Subscribe