Kenapa Aku Hobi Naik Gunung?

Thursday, January 09, 2014

Banyak yang Tanya seperti itu, kenapa? Padahal naik gunung kan capek, kalo malam gelap, dingin, suram, kalo siang panas, banyak hantu seram, bikin kulit gosong, berdebu, dan lain-lain.
KENYATAANNYA?
Emang iya, hahaha, capeek banget. Capeknya sampai 3 hari diseluruh tubuh. Kupijat-pijat sama counterpain juga masih nggak mempan. Jalan pun kayak orang baru diamputasi, kalo sholat juga sakit banget pas duduk tahiyat, haha.
Tapi, naik gunung itu ngangenin, capeknya juga ngangenin, karena jarang-jarang bisa pegal-pegal sampe kayak gini, kadang-kadang juga emak juga agak nyindir gara-gara jalanku pincang.  Ngangenin semuanya, hawanya, pemandangannya, karena menurutku se-ektstrim apapun medannya, pasti ada keindahan yang terselip disana, pasti.
Terus, apa alasanku suka banget naik gunung?
Ehm, gimana ya, sebenarnya sih dulu biasa-biasa saja. Semasa SMA emang ikut Pramuka, dan sering jalan-jalan lintas alam. Terus aku ini anaknya suka banget backpackeran. Awalnya sih Cuma nyoba ikutan naik Bromo gara-gara study tour biar nyoba ngomong sama bule. Kesan awal naik gunung? Bikin males nyoba lagi !
Tapi segalanya berubah semenjak aku punya kamera pocket. Yah, walaupun kamera pocket tapi nyenengin banget kalau mengabadikan keindahannya. Diajakin naik Semeru, sepanjang jalan aku teriak capek..capek, kapok..tapi kenyatannya pengen lagi. Sumpah, keindahannya bikin nagih !
Mungkin alasanku agak beda ya, kenapa kok aku suka naik gunung. ‘Karena aku suka melihat sesuatu dari sudut pandang yang berbeda, (e.g :bird eye.) Segalanya terasa indah bila melihat dari atas.’ Edyaaann….
Kalau selama perjalanan, emang cewek lambat banget, kebanyakan ngeluh dan istirahat. Tapi, walaupun cewek lebih lambat, tapi semangatnya nggak kalah dengan yang cowok. Pasti sampainya kok, walaupun lebih lambat. Karena tiada gunung terlalu tinggi untuk didaki….
That’s why i brave to say : ‘I Love mountaineering !’


You Might Also Like

0 comments

Subscribe