Renungan Jumat Pagi : KENTANG, BENCI dan BARANG BUSUK

Friday, December 21, 2012


Kebencian merupakan emosi yang sangat kuat dan melambangkan ketidaksukaan, permusuhan, atau antipati untuk seseorang, sebuah hal, barang, atau fenomena. Hal ini juga merupakan sebuah keinginan untuk, menghindari, menghancurkan atau menghilangkannya.
Kadangkala kebencian dideskripsikan sebagai lawan daripada cinta atau persahabatan; tetapi banyak orang yang menganggap bahwa lawan daripada cinta adalah ketidakpedulian.

Kisah ini terjadi di salah satu TK (taman kanak-kanak) atau TN (Tmana Nak Kanak di Madura), pada suatu hari, guru TK tersebut mengadakan PERMAINAN DENGAN MENYURUH SETIAP MURIDNYA UNTUK MEMBAWA SEBUAH KANTONG PLASTIK TRANSPARAN DAN KENTANG.
Masing-masing kentang tersebut di beri nama berdasarkan NAMA ORANG YANG DI BENCI. Jadi, setiap anak membawa jumlah kentang yang berbeda sesuai jumlah orang yang mereka benci. pada hari yang disepakati, semua murid membawa kantong plastik berisi kentang ke sekolah. ada yang berjumlah dua, ada yang tiga, bahkan ada yang lima buah.

Seperti perintah guru mereka, tiap-tiap kentang diberi nama orang yang mereka benci. murid-murid HARUS MEMBAWA KANTONG PLASTIK BERISI KENTANG ITU KEMANA SAJA MEREKA PERGI, BAHKAN KE TOILET SEKALIPUN. HAL ITU BERLANGSUNG SELAMA SATU MINGGU.

Hari berganti hari, kentang-kentang pun mulai membusuk, murid-murid mulai mengeluh, apalagi yang membawa 5 buah kentang. selain berat, baunya juga tidak sedap. setelah satu minggu, murid-murid TK tersebut merasa lega karena penderitaan mereka akan segera berakhir.

"BAGAIMANA RASANYA MEMBAWA KENTANG SELAMA SATU MINGGU?" tanya sang guru.

Segera keluarlah keluhan dari murid-murid TK tersebut. pada umumnya mereka merasa tidak nyaman harus membawa kentang-kentang busuk tersebut kemanapun mereka pergi. guru pun menjelaskan apa arti dari "permainan" yang mereka lakukan. "seperti itulah kebencian yang selalu kita bawa-bawa bila kita tidak bisa memaafkan orang lain."

......................................................
RENUNGAN UNTUK INSTROKPEKSI DIRI

Sungguh TIDAK MENYENANGKAN MEMBAWA-BAWA BARANG BUSUK KEMANAPUN KITA PERGI. BARU SATU MINGGU SAJA KITA SUDAH TIDAK TAHAN, APALAGI JIKA KITA MEMBAWA KEBENCIAN ITU SEUMUR HIDUP? Alangkah tidak nyamannya.

Tuhan mengajarkan kita untuk SELALU MENGAMPUNI KESALAHAN ORANG LAIN. KITA SAJA SELALU MEMOHON AMPUN PADA TUHAN. Bagaiman Tuhan bisa mengampuni bila kita menyimpan dendam di dalam hati?

Seperti sebuah rumah. Jika tiap hari kita selalu menimbun sampah, tidak pernah menyapu halamannya, tidak membersihkan lantainya, alhasil rumah akan sangat kotor. Banyak binatang bersarang disitu. Baunya pun tidak enak. Kita bisa sakit jika tinggal di dalamnya.

Sama seperti hati dan pikiran, yang akan membuat kita jatuh sakit bila tidak pernah di bersihkan SALAH SATU CARA MEMBERSIHKANNYA ADALAH DENGAN MENGAMPUNI KESALAHAN ORANG LAIN DAN MENGHAPUSNYA DARI INGATAN…….



(Dikutip dari post facebook Bapak Syariffudin Mahmudsyah - Dosen Teknik Elektro ITS)
Mohon mencantumkan sumber / nama penulis apabila ingin mengutip. Pembajakan adalah kejahatan.

You Might Also Like

0 comments

Subscribe