Sura[HONEY] in darkness…..

Friday, July 10, 2009

[Akhirnya aku nepatin janji suciku...aku dapet dikit pengalaman baru yang menurutku buanyak tapi gak ke...clap..]
Ini lanjutannya dari postingan blog yang peviously. Setelah aku pergi ke THR, giliran aku yang gentayangan ke Suramadu malem-malem. Gila bo!!! Hampir tengah malem aku kesana, jam 22.00, n nyampe rumah sekitar jam 00.30 an. Cuapex, tentunya. Tapi bangga juga, akhirya aku bisa juga kesana, tapi gelap, nggak kelihatan apa-apa, Cuma lampu doang. Liat bentang tengah yang sebagai intinya, nggak kerasa, nggak menghayati, berhenti di tengah jembatan, nggak boleh, jadi nggak bisa foto untuk kenang-kenangan, lagian gelap. Nggak kerasa kalo lewat diatas laut. Anginnya kencang. Horor....

Nyampe di Madura, tepatnya Bangkalan. Langsung cepet-cepetan nampang di Masjid Agung di depan alun-alun Bangkalan. (SORI YA FOTONYA GELAP)
Trus ke alun-alunnya, disana aku beli Martabak, ehehehe....walaupun nggak bisa bahasa Madura sih. Bisa tapi sedikit-sedikit. Ya udah aku coba-coba ngomong medura ke seorang penjual minuman ”Meleh ngenoman...” halah....ancooorrrr....aku hanya mengamalkan ilmunya bulekku.

Trus aku harus kembali, Sebelum itu, buat kenang-kenangan, aku berhenti di 200m sebelum gerbang tol Suramadu, kayak arwah gentayangan malem-malem, mukanya nggak jelas lagi, padahal udah pake kamera yang tokcer lho... Terpancar dengan jelas mukaku yang terlampau lelah...tuh, kalo nggak percaya liat aja waktu di gambarnya, 23.33, setengan duabelas malem!!! Brrrrr.....

Nggak seru ya ceritanya???

You Might Also Like

0 comments

Subscribe