SCOUT ACHIEVEMENT AWARD 2008 PASRUJAMBE-TEMPEH 26-27 APRIL

Sunday, August 17, 2008


Heh, q harus cerita dari mana mulainya yaa??? B’coz banyak pengalaman yang sedikit....ngeri kale yaa??

Gw emang sangat menantikan datangnya hari H itu, gw ngebayangin gw bakal seneng-seneng disana. Haha...gw emang menantikan datangnya hari itu. Gw sih emang dadakan ngikuti acara itu setelah gw dibilangin sorenya ama temen gw untuk nggantiin salah satu anggota yang mengundurkan diri.

Awalnya gw males, tapi demi kebaikan SMAGA ku tercinta, ok laaah........Dan temen-temen gw yang ikut semuanya berjumlah 10 orang. Kacaunya, ada seekor cewek yang berhalangan, sooo..bolong lagi nehhh.... U pengen tahu namanya??

* Akbar Nusa Saputra

* Imam Bagus Suseno

* Alfarisi

* Fandi Issmile

* Laksamana Herga Notonegoro (Bos genknya nee..)

* Unesia Drajadispa (Ini aq)

* Tri Utami Adining Suryani

* Zahrotul Hestin Haustin

* Trisna Ayu Putri Yosari

* ............????

Dan semuanya bakal menjadi temen senasib sepenanggungan gue bentar lagi.

After that, gw ngumpul di sekolahan n langsung terbang ke tempat tujuan, di desa Pagowan, Pasrujambe.

Nyampe disana, hawanya suejuuk...banget, n gw nggak nyangka kalo gw bakal ngehadepin petualangan yang bakal ngebuwat gw sekarat.

Gw upacara, panas bangeeettt bro!! Masyaaallah, BG (bos genk) gw sampai ngomel-ngomel ‘Ya Allah, ini masih di dunia, belum lagi di nerakaaa...’ bener juga ya???

Gw kebagian lomba desain leaflet. Masyaallah, gw ‘g bisa ngomong apa-apa, apalagi gw ama Alfarisi, mati deeehhhh....gw ‘g siap mental lahir batin. Ya udah, ngomong aja menurut kemauan mulut gw. Duhh...gw gusar banget apalagi setelah melihat all rival-rival gw di samping, duuuu...kreatif bgt. Sedangkan aq?? Yach, Cuma banda kertas, tongkat, and papan tripleks.

Akhirnya lega juga setelah lomba, gw masih bisa sante-santean, makan-makan. Nggosipnya jangan lupa.

Tiba juga saatnya orientering yang ternyata menyebalkan. Tak kusangka. Ternyata yang digosipin tadi salah kuapraah, katanya jalan Cuma +3 km, ternyata, gw ngerasain 6x lipatnya. Aduuuu mbook....kaki gw rada pincang atau dalam bahasa Jawanya ‘dingklang’ gitu. Sepanjang jalan, gw emang nyempetin foto-foto untuk menghilangkan penat. Sampai-sampai.....q dan temen-temen kehabisan air minum, wong namanya di perjalanan, di tengah sawah lagi, ya ‘g ada orang jualan aqua. Terpaksa, untuk menghindari dehidrasi, q dan temen-temenku ngambil eh minta air sumur kepada para penduduk, n diminum mentah-mentah... Gw ‘g mikir jijik atau cacingen, penting gw ‘g haus. Dasar anak pramuka, satu botol diminum anak 9 gantian deeh ceweq-cowoq.

Wadooo....belum nyampe juga ya?? Hhahhh..hhhahh... gw rasanya pengen minum Sprite anget aja. Temen-temen gw walaupun cowok aja udah hampir keliatan cengengnya. Duuuh....cari teh anget aja sulitnya nggak ketulungan. Sampai-sampai satu dari temenku orang tuanya ngebawain kita-kita pisang 2 cengkeh, (huuuh...emangnya monyeeeettt!!!) ya udah, wong namanya anak kelaparan ya dimakan aja. Sampai-sampai temenku membuat pantun :

‘ikan hiu, ikan tongkol, matamu TOL!!’

Dan pantun itu masih gw ingat sampai sekarang, mengingat panitia yang....yang...huhh, gw ‘g tega ngomongnya.

Udah nyampe kebun tebu. Adoooo......belum nyampe juga????? Capekkk deeh. Coba temen-temen kalau ngerasain hal kayak gini, nangis-nangis lo. Kami memutuskan untuk beristirahat sejenak. Tanda yang kami temukan udah 63. Rasanya jalan ini nggak berpangkal-ujung. Nah nah nah, kebetulan temenku cewek yang ‘Wonder Women’ mencabut sebatang tebu, dan kita makan bersama-sama seperti marmut kena busung lapar.

Nyampe juga akhirnya...hhhhh. Udah jam 5 sore. Kami semua beristirahat di lapangan SD Jakarta eh Jokarto 4, tepatnya di kecamatan Candipura. Kalau kita jalan sampai Jakarta hebat banget dong! Berlatar belakang kebun tebu dan Gunung Semeru. Indahnya dapat sedikit menghilangkan penatku.

Malamnya, kami semua berkumpul di lapangan untuk mempresentasikan gugus depan masing-masing. Aduh....ancur banget kelompok gw, ‘g keruan rupanya. Tapi gw seneng juga karena dapet temen baru dari Yosowilangun. Tapi tanpa disangka, tiba-tiba gerimis turun. Kami semua lari kocar-kacir menuju tenda masing-masing.

Tapi...dasar, wong bawa tenda Cuma satu buah, soooo...ceweq-cowoq tidur bareng (duu...gw masih perawan neh,!!) aduh, kaki gw + 3 jam nggak bisa selonjor, gw walaupun matanya terpejam, tetapi pikiran gw tetap terjaga.

Sekitar jam 3 pagi, gw kelaparan banget. Temen gw, Zahro ngebuwat mie instan. Model baru lagi, masa mie soto dicampur mie goreng, bumbunya ya dicampur aduk di situ. Si Zahro, dia makan sama sumpit, sumpitnya itu dari batangnya tebu, byuun...emang wonder women tulen nih anak!! Namanya anak kelaparan ya dimakan saja seenaknya. Enak ya, makan mie anget-anget di bawah taburan bintang.....

Paginya gw outbond, seru buanget broo!! Gw dapet 2 temen baru, entahlah, siapa nmanya, dari MAN lumajang pokoknya. Selain itu, kita semua mempersiapkan diri untuk menghadapi Long Way To Go Home bentar lagi. Makan, terutama, makan mie mentah dan minum air PDAM mentah pula. Ya udah, rasanya mie di perut gw itu ngembang. Selain itu, gw n temen-temen foto-foto bareng dengan Gudep lain, seperti Gudep dari SMANJA alias SMAN Jatirorto.

Ayooo......jalan lagi!! Mungkin inilah yang menjadi klimaks dari cerita ini. Jalan siang hari, panas-panas menuju lapangan Tempeh. Yuup...ayoo!!

Ternyata jauh juga ya jalannya??? Gw selalu ketinggalan dibelakang. Abizzz...kaki gw capek banget. Hhah...sebentar-sebentar minum, sebentar-sebentar istirahat. Aduuu....jalannya lebih dari 10 km lho!! Bayangin!!

Terik matahari menyengat, semua temen-temenku banda misuh-misuh, ‘.......!!! siapa sih yang ngebuwat acara brengsek seperti ini???!!!’ aku aja sampai ketawa-ketiwi sendiri ngedengarnya. Ada lagi yang asyik ngabsen kebun binatang ‘Anjriiiiit!!! Panitianya!! Kera, Siluman, Ular, Cacing, Siput, Macan, Predator, Singa kumbang, Parasit, Protozoa, Tekek!! Pokoknya gitu deh.

Gudep Satria Mandala asyik berjalan menyusuri jalan yang dipanggang sinar mentari. Terus...terus...terus...n ‘g sadar kalau kita semua pada nyasar 2 km. Sewaktu kami beristirahat, kami bertanya pada seorang penduduk. ‘Apakah masih jauh lapangan Tempehnya??’ lalu dijawab ‘Oh nggak, sudah dekat kok lapangan Tempehnya, itu, sudah kelihatan.’ Kami semua sempat menghela nafas lega. Tiba-tiba temenku menanyakan ‘Kalau begitu, SD Jatisari 2 dimana ya??’ dijawab ‘Oh, kalau SD nya ya udah kebablasan,’

Sontak kami semua langsung lemas, dan BG q mengontak temenku yang ikut orientering yang berangkat pagi tadi. ‘Halo?? Fandi? Gimana, Di lapangan Tempeh ya?? SD Jatisarinya??’ jawabnya “Oh, bukan di lapangan Tempeh, tapi di lapangan Lempeni,’ Kata-kata itu adalah kata-kata yang manjur membuat kita hampir pingsan hidup-hidup. Kata-kata misuh kembali terlontar. BG q tanya lagi. ‘Bu, kalau lapangan Lempeninya?’ jawab ‘Waduh mas, salah arah, lapangan Lempeni ya udah kebablasan, lapangan Lempeni lewat PDAM tadi, jadi mas harus kembali lagi,’ MATI, hari inlah penentuan HIDUP dan MATI gw sekarang. Tiba-tiba kami ketemu dengan guru BK, langsung aja guru BK menghampiri kita semua, kami semua mengadukan kekesalan. Tetapi setelah itu, ditinggal. GILA.

Tiada pilihan lain selain kembali, yupp, kembali lagi sejauh 2 km. Cari mati aja!! Omelan temenku terdengar lagi ‘Panitia goblog!! Mbok ya o diberi tanda gitu!!’ n gw tertinggal dibelakang lagi, sejauh 500 m dari temen-temen, aku nggak kuat lagi, batinku semakin meledak-ledak iri setelah melihat anggota lain mencari tumpangan. Brengsek!! Aku dan Tri juga nggak mau kalah, cari tumpangan juga, akhirnya aku memberanikan diri minta tumpangan ke penduduk. Yang dimintai tolong ya nggak mau nolong, ngaku-ngaku nggak punya sepeda.

Akhirnya aku dapat tumpangan untuk mengejar ketertinggalanku, eh, malah dapat panitia yang nggak kalah brengseknya dengan penyu kang-kang, aku malah diceramahin dengan ‘Kalian kok bisa ketinggalan se?? Nggak bawa peta apa? Kakak nggak bisa, beneran!!’ tetapi aku tetap merayu dan...akhirnya menyerah juga, lalu mengantarkan aku n Tri dengan marah-marah. Dalam hati mungkin aku dan Tri bernyanyi lagunya Good Charlotte yang Victims of Love, tapi kali ini ganti menjadi Victims of Scout.

Kami masih jalan lagi, kali ini 2 km menuju lapangan Lempeni, melewati ladang tebu yang lebat, diiringi dengan sinar mentari yang menyengat di ubun-ubunku karena saat itu udah pukul 12 siang. Untunglah tiba-tiba Dewi Fortuna berpihak kepadaku, barang bawaanku yang super berat dibawakan oleh anak MA Putri yang dapet tumpangan, jadi...agak enteng deh!!

Jalan terusss........jalan teruuuuuuuusssssss.......

Akhirnya sampai juga di lapangan Lempeni, aku merasa menjadi budak yang merdeka. HHHhhhh...hhh....akhirnya broo....sampai disana kami istirahat sejenak untuk melemaskan otot yang kejang dan foto-foto. Diam-diam aku juga merasa bangga karena aku hampir menyelesaikan perjalanan + 32 km. Udah gitu, diputer-puterin lagi!!

Hampir mendekati waktu pulang, tapi sebelum itu kami upacara penutupan terlebih dahulu serta pembacaan pemenang. Nah, setelah pembacaan pemenang dibacakan, yaaa....Gudep gw nggak menang, ya udah, ngomel-ngomel sendiri. Yang menang dari SMKN 1, dan peserta yang menang itu akan mengikuti Raimuna, semacam Jambore gitu deh. Aduuu...nyesel!! Kami hanya mendapat juara 8 dari 18 Gudep. Tapi kita semua nggak perlu nyesel karena kita masih mendapat piagam penghargaan dan temen-temen baru dari berbagai sekolah.

Ayooooo...pulang!! so... ceritanya ending dong??!! Belom!! Nyampe di rumah, kaki gw pincangnya nggak karuan dan gw langsung tidur. Padahal besok masuk sekolah neeeee.........

Ternyata, muka gw gosong !! Waduh, sampai di sekolah, gw ditertawain temen-temen gw, emang sih, gw kesal, tapi biarin. N seharian gw tidur di UKS sekolah, huh....biarin!! semua temenku juga jalannya pincang-pincang seperti babi ketembak hari itu, hhhuuuuuuuhhhhhh.... nyebelin, emang, tapi sih ngangenin.

Ok, pren, buat yang udah baca cerpen gue, makaciiiih...banget, kritik n sarannya aku tunggu lhooo!!!!

Lumajang, 30 April 2008

You Might Also Like

0 comments

Subscribe