Celana Santai Hasil Per-wenter-an

Monday, May 07, 2012

Yang pink sengaja kubuat polos, kehabisan ide siiih :D

Siang teman-temon :D
Ngapain sih ngepost gambar celana aneh gitu? kayak nggak ada kerjaan aja !
Iya...iya...


Eits ! Tunggu dulu ! emang kelihatannya celana itu beli obralan di pasar Klewer atau di pasar batik mana gitu....
Sepuluh ribu dapat tiga... (Hehh...ngawur ya ! hahaha)


Sebenarnya, celana itu dijahitkan oleh nenekku tercinta, soalnya buat nambah koleksi celana santai buat di kost. Biar nggak pake celana ituuuu aja.
Awalnya kainnya itu warna putih, putih kan selalu kuasumsikan kayak kain kafan pocongan, jadi biar lebih wah gitu, aku dapet inisiatif ngasih warna yang agak retro gitu biar keliatan muda. (Masih muda pake warna putih serasa mau mati aja...hehehe )
Wenter yang aku gunakan bentuk kemasannya kayak gitu
Inisiatif ini dateng dari pigz yang kebeneran dapet tugas buat kaos dengan corak batik sederhana dengan pewarna wantex (wenter). Hasilnya juga lumayan, aku pun tertarik untuk menirunya...
Aku sih sebenarnya nggak ngerti wantex itu dibuat apaan, wenter itu apaan, tapi karena pulang kampung jadi aku ngerti. Wenter itu kayak pewarna kain, jaman dulu pas industri garmen dan textil belum maju dan masih nggak mengenal CMYK kayak gini hari, maka wenter digunakan untuk mewarnai kain atau mengembalikan kembali warna kain ketika pudar. Jaman dulu mungkin kain hanya ada warna-warna yang soft kali ya?
Jadi wenter (mungkin) agak sulit dicari. Anak-anak muda jaman sekarang pun jarang juga yang tahu-menahu dengan keberadaan si wenter ini.
Lalu untuk coraknya yang retro juga, aku diajarin si pigz.
1.  Untuk bulatan, ambil jumputan kain dan masukin kelereng serta diikat dengan rapat agar wenter nggak masuk dan menimbulkan corak.
2. Untuk garis biasa, tinggal diikat aja dengan rapaaat :D


Setelah itu tinggal direndam aja dengan wenter, tentu aja ditunggu sampai mendidih sambil diaduk-aduk. Eh, jangan lupa wenternya dikasih garam dua sendok teh ya ! Katanya biar warnanya bisa nempel...


Untuk proses pewarnaan, kuserahkan seratus persen ke nenekku, aku nggak ikut-ikut soalnya nenek udah berpengalaman banget dengan dunia per-wenter-an. Katanya, dulu udah sering me-wenter handuknya! (jaman duluuu banget gitu) hehehe...  Handuk baru terus dong. :D

You Might Also Like

0 comments

Subscribe