Sensasi Disco 3 Roda, SAMBEL PENCHITTTTzzzz…

Friday, June 19, 2009

Awalnya ku tak mengerti apa aja yang aku racik.
Jadinya aneh tapi menggiurkan.


Sambel pencit, ada yang mengklaim sambel pencit itu khas Surabaya, ada yang bilang dari Lumajang, tapi aku nggak mengklaim dari mana, yang penting rasanya yang menggoda.
Duh, awalnya sih, aku kenal ama makanan aneh bin nyata ini dari budeku, tepatnya kurang lebih 7 tahun yang lalu, aku sih masih SD. Saat itu aku kan masih dimomong budeku.
So...the fact, aku dikenalin ama tuh sambel. Awalnya memang jijik ya, masa, pencit (mangga muda) kok dibuat sambel?? Kan enakan dibuat rujak??
Aku sih masih jijik dan aneh aja, hingga nggak kumakan sama sekali.
Than....karena in a moment everything can change, sekitar 2 tahun yang lalu, aku mulai menggarap ulang (emang apa’an???) sambel pencit itu. Pake mangga gadung ato manalagi muda, disambel pake lombok merah, cabe rawit, terasi, gula, dan garam, nggak pake tomat, soalnya bisa benyek.
Baru aja sesuap, puuihihih.....rasanya nyegrak!!! Kalo dalam bahasa formalnya sih....gimana ya...ya...kayak udah pedes....hidung panas lagi, kale gitchu ya??? Xixixixi.....
Entahlah, kian tahun, kian hari...aku kok makin ketagihan ama sambel pencit aja ya??? Apalagi kalo dimakan ama nasi jagung, ikan asin...masyaallah, sampe mencret pun aku rela !!!
Dan, setiap bulan Ramadhan kan di desaku emang musim mangga, dan tak urung jua, kulihatnya pergi (soriiii....kesasar nyanyi!!) tak urung dan dapat ditebak, menu utamaku untuk berbuka puasa adalah SAMBEL PENCIT. Iiccchh....sambel pencit lagi !!! Tapi bahaya kagak ya?? Kan seharian perut kosong, langsung kena pencit yang masam dan sambal yang pedas?? Perut kagak bejat apa??
Sedihnya, kalo saat nggak musim mangga, pulang sekolah, nekad aku kerumah temenku demi sebuah pencit!!!
Enak kan, udah sehat, bebas pestisida, murah meriah oooy!!!
Tapi aku nggak menganjurkan bagi yang berperut lemah, ini Cuma untuk manusia yang berperut kuat. Entar bisa maag !!!! entar pencitnya yang dituntut balik !!! (??!!@#%&*&$)
Ya, pengalaman, setelah aku makan sambel itu, pernah aku diare seminggu, suer, ku...ter...siksa.....
Jingkrak-jingkrak kesetanan lagi saking pedesnya !!!
SENSASI DISCO TIGA RODA !!!!
Aku harap temen-temen di kota dapat merasakan sambel ini!! Soalnya sambel ini makin terasa ’nyegraknya’ apabila pencitnya baru saja dipetik dari pohonnya. (pencit seger)
Dan....bagi yang nggak tahu, sunnah dicoba, nggak dianjurin, nggak boleh jijik. Karena kali ini aku serius mempromosikannya.
Bahan-bahan yang diperlukan Cuma :
1. Seekor pencit (gede kecil sama aja) dari berbagai jenis. (Manalagi, gadung, golek, madusegoro, dll)
2. Terasi secukupnya
3. Garam
4. Gula
5. Cabe merah n rawit sesuai selera
6. [No tomato]

Lalu, semua bahan-bahan itu digoreng (kecuali pencitnya) dan diuleg pake cobek. Ya kayak temen-temen nyambel biasa deh!!! Nggak pernah nyambel???!! Hare gene....poseenng!!!
Pencitnya di cacah ato dipasrah (diparut) bisa kan?? Pastinya....wong adikku aja bisa kok.... mudah aja lagee....

Tuh kan, bahan-bahannya aja mudah didapet di warung-warung terdekat, caranya membuat lebih mudah dari pelajaran matematika (secara lah, urusan dapur dibandingan ama pelajaran??!!) murah lagi!!! So...apa dosanya untuk dicoba??

NB : Bila maag kambuh, jangan minta pertanggungjawaban ke saya, soalnya saya hanya ”MENGANJURKAN”

You Might Also Like

0 comments

Subscribe